Selasa, 25 Oktober 2011

JOMBLO??? Why NOT?

Gak terasa udah 4 bulan lamanya gue ngejomblo. Jomblo keren yang ditinggal pergi kekasihnya. Hiks.
blogger-emoticon.blogspot.com
Tapi, gue ngejomblo bukan karena keadaan pemirsa, ini lebih karena pilihan [ngeles]. Kalo gue mau, gue bisa aja dapetin pengganti ex gue tepat di hari gue diputusin sama dia. Tapi gue akhirnya lebih milih untuk sendiri daripada nyari yang baru. Kenapa? Karena setelah beberapa bulan berpikir dan bermeditasi di suatu tempat di negeri dongeng [gubrak!], gue akhirnya nemuin pencerahan bahwa keadaan gue yang sekarang ini sama sekali gak memungkinkan untuk menjalin kasih dengan cowok lain. #eaaaaablogger-emoticon.blogspot.com

Pertama, gue pemimpin umum di salah satu organisasi di kampus gue dan hal itu otomatis membuat banyak yang harus gue kerjain [masa sihh??], gue juga salah satu peserta training penyiar di sebuah radio, ditambah lagi gue selalu di kampus dari pagi ampe hampir malem. Dan itu berlangsung se-ti-ap-ha-ri. Kecuali hari minggu..... [ehm, kadang-kadang sabtu juga sihh....]
Kedua, gue punya banyak tugas, banyak ujian, banyak kegiatan. Yah, sama aja sih intinya dengan alasan pertama di atas. Intinya, 'GUE SIBUK'.
Ketiga, ini alesan yang paling penting, belom ada yang bisa menarik perhatian gue. Belom ada yang bisa klop dengan hati gue. Entahlah, apakah gue yang terlalu pemilih ataukah gue belum bisa melupakan rasa sakit hati? Gue sendiri gak tau.

Nah, dari ketiga alasan di atas, bisa disimpulkan kalo gue sama sekali gak punya waktu untuk cinta. NO TIME FOR LOVE.

Mikirin akademik dan organisasi ajah udah buat gue puyeng, balas sms-pun jadi males kalo udah capek banget karena seharian di kampus. Apalagi kalo diajak jalan? Gue lebih milih stay at home kalo punya waktu luang dibandingkan pergi keluar.
Kasian kan sama pacar gue kelak kalo gue-nya sibuk banget.....Apa gunanya pacaran kalo gak bisa ketemuan? Apa gunanya juga pacaran kalo jarang banget komunikasi? Yahh.....kecuali calon pacar gue itu tipe cowok setia yang bisa mengerti kesibukan gue dan tidak akan berpaling ke lain hati, mungkin gue bakal mempertimbangkan untuk menerima dia di hati gue . Hhehehe......

Jadi jomblo juga gak jelek-jelek amat kok. Yah, meskipun terkadang, gue kangen juga sama masa-masa [indah] dulu waktu gue masih punya dia. Gue jadi punya tempat curhat [selain sahabat], gue punya tempat berbagi kepenatan dan semua kesedihan serta unek-unek gue. Tapi kembali ke poin sebelumnya, there's no time for love!
Selama 4 bulan ngejomblo gue jadi merasakan banyak keuntungan. Gue gak perlu khawatir bakal ditanyain udah maem atau belom [gue suka lupa makan], gak perlu khawatir ada yang cemburu kalo gue jalan sama cowok [temen cowok gue banyak], gak perlu khawatir apakah liburan nanti gue bakalan diijinin bonyok ke semarang atau gak [gue dulu LDR-an], gue jadi bebas dengan semua kesibukan gue tanpa harus khawatir nantinya gue gak bakal punya cukup waktu untuk dia dan gue juga gak perlu khawatir tentang hal lainnya. Pikiran gue jadi lebih fokus dan perasaan gue lebih plong karena gak ada hal lain yang harus dipikirin.
Ohya, ada lagi satu sisi positif selama gue nge-jomblo, gue jadi bisa tebar pesona dimana-mana! Kali aja ada dokter muda atau spesialis skalian yang kepincut karena pesona gue.blogger-emoticon.blogspot.com hhaha..... #jatuhguling2

Pesan gue di akhir postingan ini :
Being single is a choice. And it's the best one if have a relationship can only hurts you. Just wait and your prince charming will come right to you.
Jomblo itu suatu proses. Proses pencarian.
Jadi, buat yang ngerasa jomblo, jangan takut gak bakalan laku seumur hidup. Tiap orang pasti ada jodohnya. Kali aja yang dulu bukan jodoh kita, atau mungkin aja dia jodoh kita tapi belom tepat waktunya. Hhehe...... #maksa

Sekian postingan gue malam ini, makasih atas kesediaan Anda untuk meluangkan waktu membaca curcolan yang gak jelas ini.

Wassalam.


blogger-emoticon.blogspot.com

4 komentar:

  1. Salam.
    Bagus jomlo tapi Harus Jojoba (Jomblo-jomblo bahagia).
    Jika tidak......wah parah.
    Salam.

    BalasHapus
  2. wuahaha :)
    curcolan yang menarik.
    jomblo bukanlah sebuah dosa,terus kenapa harus malu ?
    yang malu tuh harusnya orang2 di luar sana yang dengan leluasa ngedekatin zinah !
    #okeh walaupun banyak orang bilang hal ini lebay dan terlalu kaku.
    tapi itu salah satu yang diajarkan dalam agama kita :)

    BalasHapus
  3. ya, benar, single itu adalah pilihan :D
    (membela diri)

    BalasHapus
  4. pesan akhirnya sesuatu bgt wkwk

    BalasHapus

Eittt....jangan lupa tinggalkan komentarnya yaa. Komentar tidak melalui penyaringan apapun, tapi jangan nyepam ya guys! ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...